Halo semuanya, selamat datang di Haz' GameZone. Kembali lagi bersama mimin The Haz di segment Haz Reviews. Sebelum mulai sesi ini, ane mau ngucapin Selamat Hari Raya Iedul Adha bagi yang merayakan. Karena kebetulan sekarang lagi momennya Iedul Adha, kali ini ane bakal mau bahas game yang berkaitan dengan hewan kurban. Hah? Emang ada? Yup, game yang ane pengen bahas kali ini adalah Goat Simulator. Sebenernya ini game udah lama, udah dari tahun 2014. Tapi ane baru sempet nyicipin game yang dibuat oleh Coffee Stain Publishing karena sekarang game ini udah menjadi free games untuk platform Android. Gimana sih serunya jadi kambing? Yuk langsung aja kita review game Goat Simulator.

GAMEPLAY

Eh tunggu dulu, kok langsung ke bagian gameplay? Biasanya ane kalo review kan dimulai dari bahas story, gameplay, bonus/konten tambahan, dan diakhiri dengan conclusion. Ya memang game ini ga ada story yang jelas. Di game Goat Simulator kamu akan berperan sebagai kambing gila yang kerjaannya adalah menghancurkan kota. Ya mulai dari menyeruduk demonstran, menyeruduk orang yang lagi santai, menghancurkan mobil, bergelantungan di mobil yang sedang berjalan, mengacaukan pesta anak muda, dan masih banyk lagi yang bisa kamu lakukan di game ini. Dijamin deh aksi si kambing nakal yang kamu gunakan bakalan mengocok perut kamu karena ini beneran lucu dan absurd banget :-D .

Gameplay ketika mengganggu party warga sekitar

Ada tiga lokasi yang bisa kamu jelajahi di game ini yaitu Goatville, Goat City Boy, dan Buck to School. Dari namanya aja ane udah ngakak banget. Kalo Goatville sih ga masalah, untuk Goat City Boy ane malah jadi keingetan sama Vice City yang merupakan kota dari game GTA 3D Universe dan Buck to School malah mengingatkan ane sama Bullworth Academy yang merupakan boarding school yang ada di game Bully. Entah ini sengaja di plesetin atau gimana, menurut ane jadi lucu banget dan makin penasaran buat ane coba. Selain 3 tempat tersebut, ternyata ada 4 mode lagi yang menurut ane menarik yaitu MMO, Goatz, Goat Waste of Space Simulator, dan Payday. Tapi, keempat mode ini bukan game gratis ya. Kamu harus bayar dengan harga normal Rp75.000 untuk setiap mode yang tadi ane sebutin. Untuk lebih jelasnya langsung aja liat produk dari Coffee Stain Publishing yang dijual di PlayStore.

Goat City Boy, salah satu tempat yang bisa kamu mainkan

Ketika kamu memilih salah satu mode yang tersedia, kamu langsung ditempatkan di tengah-tengah kota dengan menggunakan karakter kambing. Ya betul, kamu berperan sebagai kambing. Ada 20 tugas yang kamu lakukan untuk setiap wilayah yang kamu pilih. Mulai dari mengumpulkan trophy bergambar kambing, mengganggu orang di suatu perkumpulan, melakukan hal-hal gila dan aneh, dan masih banyak lagi deh hal-hal yang aneh yang bisa kamu temuin. Untuk tugas atau misi yang kamu lakukan itu cuma di kasih perintah singkat aja, ga ada deskripsi secara detailnya apalagi penunjuk arah untuk menyelesaikan misi tersebut. Ya, kamu dituntut untuk eksplorasi kota yang kamu sudah pilih untuk tau keadaan kota dan bisa menyelesaikan semua misi yang diberikan. Kalo kamu udah selesai eksplorasi satu kota dan mau pindah ke kota lain, kamu bisa kok naik bus yang merupakan fast travel untuk ke kota lain. Jadi, ga perlu lagi ke menu utama dan milih mode lagi.

Baru main udah nyusruk kambing lain xD

Untuk kontrol ane boleh jujur bahwa kambing di game ini agak susah untuk dikendalikan yang kadang-kadang bikin ane jadi nabrak pager atau ngga ketabrak mobil yang lagi lewat. Ane kesusahan untuk ngelakuin belok sambil berlari. Kalopun udah di gerakin pelan-pelan juga si kambingnya susah bener belok. Kecuali kalo kambinya dalam keadaan diam, itu mah gampang banget buat muter. Ga tau kalo untuk di PC ya, tapi kontrol di game Goat Simulator versi mobile ini kayaknya perlu diperbaiki lagi supaya lebih enak untuk dimainkan.

Yup, susah banget untuk ngendaliin si kambing ini. Apalagi pas lagi make jet

Untuk detail kota ane akuin udah bagus banget. Walaupun bisa dibilang untuk satu kota itu kecil banget, tapi tim developer buat game ini secara niat. Di kota kamu akan menemukan orang yang lagi jalan dipinggir jalan, lagi sibuk sama aktivitasnya sendiri, ada juga mobil yang berlalu-lalang. Kalo kamu teliti lagi lain game ini, banyak banget easter eggs menarik yang kamu bisa temuin di game ini. Ketika kamu mencoba untuk mengacaukan kehidupan mereka yang terjadi adalah orang sekitar juga ikutan ketakutan. Ya walaupun keadaan kotanya terkesan sepi, tapi tim developer udah berhasil bikin semua npc nya itu ada kesibukan sendiri-sendiri yang bikin ane bener-bener takjub.
 
Salah satu easter egg dari game ini adalah adanya makanan Doritos yang kamu bisa temukan di Goat City Boy

Untuk masalah visual grafis di game ini ane udah bilang udah bagus untuk ukuran game indie karena game ini dibuat dengan menggunakan Unreal Engine 3. Visual grafik udah bagus, sayangnya banyak banget bugs di game ini mulai dari bentuk kambing yang ga jelas, orang yang kepental-pental karena ragdoll, dan terkdang benda yang diseruduk itu mentalnya ga sesuai sama apa yang seharusnya. Kayaknya memang tim developer membuat gamenya jadi begini supaya menarik pembeli. Ya, ada benernya juga sih karena betul game ini bukan game yang untuk serius dimainkan melainkan cuma untuk iseng-iseng aja.

Salah satu bugs yang bener-bener bikin bentuk dari si kambing aneh banget

Kalo kamu berhasil menyelesaikan beberapa misi, kamu akan membuka beberapa jenis kambing lainnya mulai dari spider goat, egg goat, tall goat, prom goat, dan masih banyak lagi. Sumpah, ini yang bikin ane ga habis pikir deh. Sejak kapan gitu jerapah dan penguin itu masuk satu famili dan genus gitu? Dan sejak kapan kambing punya telor sampe dinamain egg goat. Pas awal-awal ane liat jenis-jenis kambing yang ada di game ini, ane beneran ngakak dan ga berenti-berenti sampe beberapa menit.

Gameplay ketika bermain menggunakan Egg Goat

CONCLUSION

Goat Simulator merupakan game buatan Coffee Stain Publishing, dipublish pada tahun 2014 yang awalnya hanya rilis di PC yang kemudian dijual untuk beberapa platform. Game ini ga punya story sama sekali, tapi keseruan dari game ini adalah pada gameplaynya. Goat Simulator disuguhkan dengan visual grafis yang cukup bagus yaitu menggunakan Unreal Engine 3 dengan gameplay yang fun dan kocak abis. Banyak hal gila yang kamu bisa lakukan di game ini. Cocok banget untuk mengisi waktu suntuk karena seharian bekerja atau puyeng karena tugas sekolah yang numpuk. Untuk skor game ini ane kasih 6.8 dari 10.


Ok, sekian dulu pembahasan ane mengenai game Goat Simulator yang rilis untuk mobile. Gimana kesan kamu memainkan game ini? Pastinya banyak kejadian seru dan kocak ya. Yuk bagikan pengalamanmu di kolom komentar. Mau diskusi tentang video games? Bisa juga di kolom komentar atau langsung mampir aja ke social media Haz' GameZone di Facebook dan Twitter. Sampai jumpa di postingan selanjutnya ;-) .