"Before He was a God, He Was a Man". Di sesi Haz Review kali ini ane akan bahan tentang game God of War : Ascension. God of War : Ascension merupakan God of War yang terakhir kali rilis pada platform PS3, tapi justru pada game ini menjelaskan cerita awal perjalanan seorang tentara Spartan yang ingin melupakan mimpi buruknya yaitu Kratos. Jadi nyeritain flashbacknya Kratos sebelum timeline God of War I yang pernah rilis di PS2. Konsep nya sih bagus, tapi kenyataannya ga sebagus yang dibayangkan. Kenapa ane bilang ini game kurang bagus? Yuk langsung aja kita review game God of War : Ascension.

STORY

Cerita awal game ini bermula ketika Kratos menjadi tahanan The Furies di Prison of the Damned. Kemudian Kratos berhasil membunuh Megaera yang merupakan salah satu dari tiga anggota The Furies. Setelah itu kembali ke flashback dan baru dijelaskan kenapa Kratos harus ngebunuh tiga anggota The Furies. Jawabannya adalah supaya Kratos bisa terbebas dari yang namanya ilusi yang sebenernya ilusi ini ada karena Kratos melakukan kontrak dengan Ares (untuk penjelasan lebih jelasnya harus main God of War I).

Untuk mengalahkan seluruh The Furies, perlunya kekuatan dari para dewa, yaitu api dari Ares, es dari Poseidon, listrik dari Zeus, dan kekuatan souls dari Hades. Selain itu, perlu juga item seperti Amulet of Uroboros yang didapatkan ketika ingin mencari kebenaran dari The Oracle, Oath Stone of Orkos, dan Eyes of Truth. Orkos disini adalah anak dari Ares yang dimana Ares menikah dengan ratu dari The Furies yaitu Alecta. Jadi Orkos di game ini udah kayak double agent ya, kadang bantuin Kratos kadang juga bantuin si The Furies. Singkat cerita, The Furies udah berhasil dikalahkan dan penglihatan Kratos kembali normal. Tapi Orkos bilang bahwa ingatan masa lalu dia tidak akan bisa ilang sebelum memutus kontrak dengan Ares. Jalan satu-satunya adalah membunuh Ares dan membunuh Orkos. Orkos sudah berhasil terbunuh, setelah itu Kratos mengabdi kepada para dewa selama 10 tahun dengan harapan pada dewa bisa mengampuni dosanya dan menghilangkan mimpi buruknya. Dan ketika Ares ketauan udah melakukan hal yang tidak beres, disitulah cerita God of War I dimulai. Kratos akhirnya diperintakan oleh Athena untuk membunuh Ares dan itu semua akan dijelaskan pada game God of War I.

Scene pada saat Kratos mengejar The Furies
Ok kalo berdasarkan cerita diatas memang kedengarannya menarik, tapi menurut ane sih mending di skip aja ini game. Kenapa? Bayangin aja kita udah susah-susah main buat ngalahin The Furies, eh malah apa yang diharapkan ga bisa didapetin. Story di game ini bener-bener bikin kesel. Dan sebenernya cerita di game ini ga perlu di ceritain karena memang akar permasalahan cerita God of War udah dijelaskan secara cukup jelas di God of War I. Kesannya kayak maksa banget buat rilis game ini dengan cerita prekuel yang sebenernya ga perlu diceritain.

GAMEPLAY

Ga cuma dari story, gameplay nya juga ya biasa aja. Semacam kopian dari seri yang rilis sebelum Ascension yaitu God of War III, mekanismenya sama persis untuk combat attack dan finishing move nya. Ya walaupun ada bedanya sih ini game dengan God of War III yaitu terdapat banyak senjata yang bertebaran yang bisa dicomot dan terdapat 4 magic yang bakal ngeluarin aura-aura yang wah. Tetep aja fitru tersebut ga bikin ane jatuh cinta sama ini game. 

Ga cuma sampe disitu, nuansa game ini bener-bener kurang rame. Coba bandingin sama God of War I atau II deh. Walaupun di tempat sepi, tapi tetep ditemenin sama musik soundtrack yang cukup ok. Disaat tegang juga pasti dikasih musik yang tegang dan menantang. Lah di game ini bener-bener aneh, kadang situasi tegang ya ga dapet feel tegang nya karena musik soundtrack yang diputar kurang pas. Atau tiba-tiba suka ilang sendiri musiknya, bener-bener aneh.

Grafik ane akuin ini paling terbaik dari God of War yang sebelumnya. Tapi coba deh kalian mencet start. Disitu ada pilihan untuk upgrade senjata kan? Menu nya itu bener-bener blur. Dikirain ane karena TV dirumah terlalu besar jadi gambarnya pecah. Eh pas main di kosan yang ukurannya 21 inch tetep menu itu gambarnya pecah. Yang awalnya ane kurang peduli sama grafis game malah jadi heran aja sama ini game kenapa tampilan menunya bisa begini. Justru buat tampilan menu upgrade senjata & magic lebih bagusan God of War III ya yang dimana game tersebut rilis sebelum Ascension.

Tampilan menu upgrade pada game God of War : Ascension

Untuk online multiplayer? Ane nyoba satu kali match aja dan itupun dibagian tutorial aja, belom pernah lawan player lain. Mungkin nilai jual game ini ya disini, cuma mungkin ane bukan saksi hidup yang bakal ngerasain ini game secara online. Kalo ngeliat video di YouTube sih keliatannya seru. Tapi inget, kalo mau akses multiplayer online harus di redeem dulu online access nya. Kalo ga punya atau kodenya udah dipake? Ya mau ga mau beli dulu dari PS Store.
 
Mode online pada God of War : Ascension

Pertama kali ane main ini game, sering banget muncul bug. Bahkan pernah ngefreeze juga, padahal game lain yang mungkin lebih berat dari game ini lancar-lancar aja. Dan akhirnya ane update deh biar ga ada kendala. Ok, dengan update sebesar 5 Gb ane berharap ini game bakal lancar, tapi ternyata sama aja. Akhirnya ane install ulang dan langsung udapte game ini, baru deh lancar. Ternyata, isi dari update tersebut adalah game demo The Last of Us. Kayaknya game God of War : Ascension lebih cocok dikenal sebagai akses untuk bermain game demo dari The Last of Us ada dah.

CONCLUSION

Sekian pembahasan ane tentang God of War Ascension. Intinya adalah game ini sangat tidak direkomendasikan. Mulai dari story, gameplay, dan fitur pokoknya ngga banget deh. Kalo kamu mau ngikutin cerita God of War, mending main aja dari seri pertama sampai seri ke-III. Itu udah ngejelasin story secara keseluruhan kok. Sampai jumpa di postingan berikutnya.